Di Publish Pada Tanggal : Jumat, 04 September 2015 17:37 WIB

Budi Waseso Korban Konspirasi

Jakarta, HanTer-Koordinator Presidium Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Nasional, Syaefudin Uchok Alayubi mengatakan, upaya penegakan hukum yang dijalankan Komjen Pol Budi Waseso (Buwas) telah sesuai dengan semangat pemerintah untuk perang terhadap para mavia di berbagai aspek.

Namun nyatanya usaha keras Buwas justru berakhir pada mutasi dirinya dari jabatan awal di Kabareskrim menjadi kepala Badan Narkotika Nasional (BNN). "Kami BEM Nasional merasa kecewa dengan mutasi yang dilakukan Polri mengingat spirit kerja Budi Waseso yang besar terhadap penegakan hukum di Indonesia. Seharusnya, Polri mempertahankan beliau tetap sebagai Kabareskrim," ujar Syaefudin di Jakarta, Jumat (4/9/2015).

Sepak terjang Komjen Budi Waseso saat menjabat Kabareskrim, lanjut Syaefudin, telah menciptakan optimisme bagi penegakan hukum di Indonesia. Berbagai kasus besar diungkap tanpa pandang bulu seperti membongkar kasus dugaan korupsi kondensat, dugaan korupsi cetak sawah, penimbunan sapi dan akhir-akhir ini Buwas melakukan penggeledahan kantor Pelindo II.

Syaefudin menilai ada kejanggalan besar dibalik mutasi Buwas. Ia mengaku yakin ada sejumlah pihak yang memang merasa terganggu dengan integritas Buwas dalam mengungkap berbagai kasus besar.

Syaefudin mempertanyakan mengapa Buwas di mutasi pasca penggeledahan kantor Pelindo II. Bersamaan dengan penggeledahan kantor Pelindo II, kata Syaefudin, begitu banyak kalangan pejabat tinggi negara yang justru menyalahkannya dengan berbagai alasan yang tidak masuk akal. "Mulai alasan membuat gaduh, mengganggu stabilitas ekonomi, hingga cara-cara penegakan hukum yang kasar. Sungguh alasan yang tidak masuk akal," sesalnya.

Syaefudin curiga, mutasi Buwas memiliki latar konspirasi tinggi yang melibatkan para pejabat tinggi pemerintah. "Saya yakin, Buwas sebenarnya korban konspirasi dari pihak-pihak yang terganggu atas pengungkapan kasus-kasus besar oleh Buwas," pungkasnya.


(Robbi Khadafi)



Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email terbitonline[at]gmail.com , disertai dengan biodata lengkap. Kiriman Berita/video/foto akan melalui proses moderasi.

Redaksi : terbitonline[at]gmail.com
Iklan : terbitiklan[at]gmail.com atau iklanterbit[at]yahoo.com

comments powered by Disqus

Google News - harianterbit.com
free web stats