Di Publish Pada Tanggal : Selasa, 16 Februari 2016 21:19 WIB

Ibas Sebut Fraksi Demokrat Konsisten Tolak Revisi UU KPK

Jakarta, HanTer-Ketua Fraksi Partai Demokrat DPR RI, Edhie Baskoro Yudhoyono atau Ibas menegaskan bahwa partainya konsisten menolak rencana revisi Undang-undang Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang kini dalam pembahasan di tingkat legislatif.

"Kami akan tetap katakan tolak jika ada agenda lain. KPK itu harus diperkuat dan didorong menjadi lembaga yang bisa memberikan keteduhan hukum," katanya setelahh menggelar sosialisasi empat pilar di Desa Purwoasri, Kecamatan Kebonagung, Kabupaten Pacitan, Selasa (16/2/2016).

Ia mengatakan partainya menengarai adanya upaya sistematis dilakukan kelompok tertentu melalui mekanisme politik di DPR untuk melemahkan KPK. Sinyalemen itu menurut dia terlihat dari upaya pembatasan ataupun pengurangan kewenangan KPK, namun dikemas dalam bahasa penguatan lembaga yang selama ini dikenal "superbody" tersebut. "Revisi tersebut hanya akan berdampak terhadap upaya pelemahan wewenang KPK," ujarnya.

Menurut Ibas, hingga saat ini tidak ada alasan yang mendesak untuk melakukan perubahan terhadap kewenangan lembaga antirasuah tersebut. Terlebih, lanjut dia, KPK telah diisi orang-orang pilihan yang kredibel dan mampu menjadi motor penegakan hukum di Indonesia.

Ibas mengatakan, sikap Partai Demokrat secara resmi akan disampaikan melalui pandangan fraksi dalam sidang paripurna di DPR RI. "Tunggu saja, nanti akan kami sampaikan seperti apa pandangan Fraksi Dekokrat," ujar mantan Sekretaris Jenderal Partai Demokrat it, seperti dilansir antara.

Ia justru mendorong KPK agar lebih tegas dalam menjalankan pengawasan dan penegakan hukum, sehingga upaya pencegahan maupun penindakan bisa berjalan dengan baik. "Aturan sudah ada, KPK juga diisi orang-orang yang terbaik. Jadi, ketika bisa dicegah ya di cegah. Ketika sudah kebangetan (melanggar koridor hukum) ya ditangkap. Silakan untuk dilakukan penegakan hukum," katanya.

Namun Ibas tak berkomentar ketika disinggung apakah partainya akan menggalang dukungan dari fraksi lain guna mencegah terjadinya revisi UU KPK yang dinilai berdampak pelemahan itu.


(Ind)



Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email terbitonline[at]gmail.com , disertai dengan biodata lengkap. Kiriman Berita/video/foto akan melalui proses moderasi.

Redaksi : terbitonline[at]gmail.com
Iklan : terbitiklan[at]gmail.com atau iklanterbit[at]yahoo.com

comments powered by Disqus

Google News - harianterbit.com
free web stats