Di Publish Pada Tanggal : Selasa, 14 Februari 2017 17:39 WIB

Grasi kepada Antasari Punya Motif Habisi Agus-Sylvi di Pilkada DKI

SBY

Jakarta, HanTer - Presiden keenam Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) akhirnya angkat suara menanggapi Antasari Azhar yang meminta dirinya mengungkapkan rekayasa kasus pembunuhan Direktur Utama PT Putra Rajawali Banjaran, Nasrudin Zulkarnaen.

Melalui akun twitternya @Sbyudhoyono, Ketua Umum Partai Demokrat itu mengaku sudah memperkirakan akan adanya "serangan" dari mantan Ketua KPK.

"Yang saya perkirakan terjadi," tulis SBY dalam akun twitter @SBYudhoyono, Selasa (14/2).



SBY balik menuding, bahwa grasi yang diberikan kepada Antasari punya motif politik dan misi untuk menyerang dirinya.

"Tujuan penghancuran nama SBY oleh Antasari & para aktor di belakangnya ~ agar Agus-Sylvi kalah dlm pilkada besok, 15 Feb 2017. *SBY*,"

"Apa belum puas terus memfitnah & hancurkan nama baik saya sejak November 2016, agar elektabilitas Agus hancur & kalah *SBY*."

SBY sudah menduga suatu saat setelah menerima grasi Antasari akan berbicara menyudutkan dirinya sebelum pemungutan suara. "Saya duga direncanakan. Antasari lancarkan fitnah & tuduhan keji terhadap saya *SBY*," tuturnya.

Antasari mendesak SBY untuk mengungkapkan apa yang dilakukan terhadapnya. Dari memerintahkan siapa, dan meminta melakukan apa untuk mengkriminalisasi Antasari.

"Ini yang saya laporkan pagi ini ke Bareskrim. Tapi saya minta Pak SBY jujur, terbukalah pada publik, terbukalah pada kita semua, saya sudah mengalami penjara 8 tahun," ujar Antasari.

Kriminalisasi yang disebut Antasari, yakni terkait dirinya yang diduga melakukan pembunuhan terhadap Direktur Putra Rajawali Banjaran Nasrudin Zulkarnaen yang tewas pada Maret 2009.

Tepatnya pada 4 Mei 2009, Kepolisian Daerah Metro Jaya menetapkan Antasari sebagai tersangka atas kasus dugaan pembunuhan Direktur Utama PT Putra Rajawali Banjaran, Nasrudin Zulkarnaen.

Antasari ditahan karena diduga sebagai aktor intelektual di balik pembunuhan tersebut sehingga ditetapkan sebagai tersangka dan dijerat pasal 340 KUHP dengan ancaman maksimal hukuman mati.

Antasari disebut menembak bagian kepala Nasrudin, di dekat mal Metropolis Town Square, usai bermain golf di kawasan Modernland, Tangerang, Banten pada 14 Maret 2009.

Pembunuhan yang dilakukan Antasari diduga berkaitan dengan hubungan cinta segitiga antara dirinya, Nasrudin, dengan seorang caddy lapangan golf di kawasan Modernland bernama Rani Juliani
 


(Anugrah)



Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email terbitonline[at]gmail.com , disertai dengan biodata lengkap. Kiriman Berita/video/foto akan melalui proses moderasi.

Redaksi : terbitonline[at]gmail.com
Iklan : terbitiklan[at]gmail.com atau iklanterbit[at]yahoo.com

comments powered by Disqus

Google News - harianterbit.com
free web stats