Di Publish Pada Tanggal : Kamis, 06 April 2017 15:00 WIB

Rangkul Mantan Kombatan, Langkah Cerdas BNPT Sempurnakan Deradikalisasi

Jakarta, HanTer - Upaya Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) yang melibatkan mantan kombatan dinilai sebagai langkah cerdas untuk menyempurnakan program deradikalisasi. Penilaian ini disampaikan oleh Hendardi, selaku Ketua SETARA Institute.
 
"Inisiatif BNPT yang melakukan pemasyarakatan aktual dan riil terhadap orang-orang yang pernah terlibat dalam aksi teroris merupakan langkah kongkrit dari gagasan deradikalisasi, dimana BNPT membuktikan bahwa mereka dan lingkungannya mampu berinteraksi dengan masyarakat sekitar dan masyarakat lebih luas," kata Hendardi di Jakarta, Kamis (6/4/2017).
 
Seperti diketahui, Kepala BNPT Komjen Pol. Drs. Suhardi Alius, MH, Rabu (29/3/2017), melakukan peletakkan batu pertama pembangunan TPA Plus dan renovasi Masjid Baitul Muttaqin di Desa Tenggulun, Kecamatan Solokuro, Lamongan, Jawa Timur. 
 
TPA dan masjid itu berada dibawah Yayasan Lingkar Perdamaian yang dipimpin mantan teroris (kombatan), Ali Fauzi Manzi, yang juga adik kandung bomber bom Bali, Amrozi dan Ali Imron. Sebelumnya, Kepala BNPT juga merangkul mantan teroris Khairul Ghazali dengan membangun pesantren dan masjid di Deliserdang, Sumatera Utara.
 
Menurut Hendardi, langkah kepala BNPT itu adalah jawaban dari penanggulangan terorisme dari hulu sampai hilir. Artinya, pemberantasan terorisme tidak hanya melulu dengan cara penindakan, tetapi juga bisa dilakukan dengan cara kemanusiaan. 
 
"Perlu diketahui, bahwa kata kunci dari deradikalisasi yang selama ini sering diabaikan adalah akseptasi atau penerimaan masyarakat atas mereka yang pernah dihukum karena tindakan terorisme. Stigma dan diskriminasi masyarakat yang terus menerus terhadap mereka seringkali membuat deradikalisasi tidak berjalan optimal dan mendorong mereka untuk kembali melakukan aksi kekerasan sebagaimana dialami beberpa aktor teroris di Samarinda, Cicendo, Thamrin," papar Hendardi.
 
"Oleh karena itu, upaya yang dilakukan BNPT dalam pandangan saya adalah pelengkap dan penyempurna dari kerja deradikalisasi yang selama ini telah dilakukan," tegas Hendardi.
 
Selain itu, Hendardi juga menyarankan agar kerjasama BNPT dengan kementerian lain, lembaga, dan pemerintah daerah harus terus didorong karena kinerja deradikalisasi adalah tanggung jawab bersama. 
 
Sekalipun BNPT menjadi leading sector, tetapi tanpa dukungan banyak pihak, termasuk media, kinerja deradikalisasi sulit berjalan optimal. Kegiatan peletakkan batu pertama pembangunan TPA Plus dan renovasi Masjid Baitul Muttaqin adalah contoh nyata sinergi yang harus terus dilakukan di banyak tempat. 
 
"Kegiatan ini juga tidak boleh hanya berhenti pada level seremonial, tetapi dilanjutkan dengan program-program yang lebih nyata," pungkas aktivis Hak Azasi Manusia (HAM) ini.
 
Menurutnya, secara eksternal, kegiatan semacam ini memberikan pembelajaran yang luas bahwa mereka yang terlibat aksi terorisme dan mendapat stigma berkelanjutan adalah elemen warga negara yang memiliki hak sama untuk hidup dan meningkatkan kualitas kehidupannya, termasuk untuk berkontribusi dalam pembangunan kebangsaan dan kenegaraan. 
 
Hal yang juga penting untuk diperhatikan, lanjut Hendardi, bahwa terorisme adalah puncak dari intoleransi. Karena itu upaya-upaya pencegahan transformasi intoleransi menuju radikal dan menjadi teroris sama pentingnya dengan tindakan represif pemberantasan terorisme. Semua pihak dituntut bekerjasama untuk mengikis sekecil apapun praktik intoleransi, karena jika kita membiarkan intoleransi menyebar luas, sama artinya dengan membiarkan bibit-bibit terorisme untuk masa yang akan datang. 


(Hermansyah)



Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email terbitonline[at]gmail.com , disertai dengan biodata lengkap. Kiriman Berita/video/foto akan melalui proses moderasi.

Redaksi : terbitonline[at]gmail.com
Iklan : terbitiklan[at]gmail.com atau iklanterbit[at]yahoo.com

comments powered by Disqus

Google News - harianterbit.com
free web stats